Lelaki Dalam Koma, Bangun Laung Azan - The Coverage Edisi BM
Dunia

Lelaki Dalam Koma, Bangun Laung Azan

Lelaki di dalam video ini adalah seorang bilal yang berada di dalam keadaan koma. Namun, disebabkan satu insiden, dia kini berada dalam keadaan koma di sebuah hospital.

Difahamkan, lelaki ini akan ‘bangun’ setiap kali masuk waktu solat untuk melaungkan azan dan koma semula setelah selesai azan.

Ibnu Rajab Al Hambali pernah mengatakan, sesungguhnya seorang hamba hanyalah akan diberi balasan sesuai amalan yang dia lakukan.

“Barang siapa meninggalkan suatu amalan -bukan kerana uzur syarie seperti sakit, bersafar, atau dalam keadaan lemah di usia tua, maka akan terputus darinya pahala dan ganjaran jika dia meninggalkan amalan tersebut.” (Lihat Fathul Baari lii Ibni Rajab, 1/84)

Namun perlu diketahui bahawa apabila seseorang meninggalkan amalan soleh yang biasa dia rutinkan kerana alasan sakit, sudah tidak mampu lagi melakukannya, dalam keadaan bersafar atau uzur syarie lainnya, maka dia akan tetap memperoleh ganjarannya.

Hal ini berdasarkan sabda Nabi SAW,

إِذَا مَرِضَ الْعَبْدُ أَوْ سَافَرَ ، كُتِبَ لَهُ مِثْلُ مَا كَانَ يَعْمَلُ مُقِيمًا صَحِيحًا

“Jika seseorang sakit atau melakukan safar, maka dia akan dicatat melakukan amalan sebagaimana amalan rutin yang dia lakukan ketika mukim (tidak bemusafir) dan dalam keadaan sihat.” (Hadis Riwayat Bukhari no. 2996)

Azan Ketika KomaIndividu di dalam video adalah tukang azan yang berada di dalam keadaan koma.Beliau bangun setiap kali masuk waktu solat untuk melaungkan azan dan koma semula setelah selesai azan.Kredit: Life in Saudi ArabiaIbnu Rajab Al Hambali mengatakan,"Sesungguhnya seorang hamba hanyalah akan diberi balasan sesuai amalan yang dia lakukan. Barangsiapa meninggalkan suatu amalan -bukan kerana uzur syarie seperti sakit, bersafar, atau dalam keadaan lemah di usia tua-, maka akan terputus darinya pahala dan ganjaran jika dia meninggalkan amalan tersebut." [Lihat Fathul Baari lii Ibni Rajab, 1/84]Namun perlu diketahui bahawa apabila seseorang meninggalkan amalan soleh yang biasa dia rutinkan kerana alasan sakit, sudah tidak mampu lagi melakukannya, dalam keadaan bersafar atau uzur syarie lainnya, maka dia akan tetap memperoleh ganjarannya.Hal ini berdasarkan sabda Nabi sallallahu alaihi wa sallam,إِذَا مَرِضَ الْعَبْدُ أَوْ سَافَرَ ، كُتِبَ لَهُ مِثْلُ مَا كَانَ يَعْمَلُ مُقِيمًا صَحِيحًا"Jika seseorang sakit atau melakukan safar, maka dia akan dicatat melakukan amalan sebagaimana amalan rutin yang dia lakukan ketika mukim (tidak bemusafir) dan dalam keadaan sihat." [HR. Bukhari no. 2996]

Dikirim oleh Abu Aqif Al Aman pada 11 Maret 2017

Sumber: Facebook Abu Aqif Al Aman

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Popular

To Top